CARA MEMIKAT WALET

Burung walet termasuk burung liar yang sarangnya bernilai tinggi. Namun, meski termasuk burung liar, bukan berarti walet tidak bisa dipanggil untuk menempatkan gedung yang telah disediakan oleh para pebisnis walet.
Memancing walet merupakan salah satu cara yang bisa kita lakukan untuk memikat burung walet masuk, berkembang biak, dan bersarang di dalam gedung yang telah disediakan. Ada beberapa teknik umum yang bisa kita praktekkan untuk memancing walet. Di antaranya:
  • Teknik pancing telur atau putar telur.
    Teknik ini digunakan apabila gedung sudah dihuni oleh burung sriti yang telah bertelur. Segera ganti sarang yang telah berisi telur burung sriti dengan telur burung walet. Diharapkan, burung sriti tersebut bisa menjadi induk asuh bagi piyik walet hingga dewasa.
  • Teknik menggunakan sriti kembang (Hirundo javanica)
    Teknik ini merupakan hasil penelitian dan eksperimen seorang praktisi walet dari Jawa Tengah, Arief Budiman. Sriti kembang berfungsi sebagai burung pemanggil layaknya CD atau kaset hidup untuk mengundang sriti atau walet. Gerakan sriti kembang yang berterbangan dan aroma kotorannya merupakan pemikat sriti atau walet untuk tinggal bersama di dalam satu gedung.
  • Teknik menggunakan suara
    Teknik menggunakan suara ini sebenarnya lebih mengacu pada perilaku hidup walet yang berkoloni. Suara tiruan walet diperdengarkan dari dalam gedung, seolah-olah telah ada koloni walet lainnya yang bersarang di sana. Dengan demikian, burung-burung walet yang berterbangan akan terpikat untuk memasuki gedung. Peralatan yang diperlukan dalam teknik ini adalah CD (Compact Disk) atau kaset, CD player atau tape recorder, kabel coaxial, tweeter, amplifier yang dilengkapi filter suara, dan kipas angin. Bahkan, beberapa petani walet sudah ada yang memanfaatkan PC (Personal Computer) sebagai instrumen pemutar suara rekaman digital walet.
  • Teknik menggunakan aroma
    Teknik ini bisa digunakan dengan memanfaatkan kotoran walet dan cairan air liur walet yang berasal dari perendaman sarang. Aroma-aroma tersebut bertujuan untuk menebarkan bau khas gedung baru agar terkesan telah dihuni koloni walet sehingga mendorong keberanian walet untuk mendiami bangunan tersebut.
  • Teknik menggunakan pakan dan air
    Walet merupakan burung yang menyukai serangga berukuran kecil dan lunak. Penyediaan pakan tambahan diharapkan memancing kedatangan walet ke gedung baru. Penyediaan serangga di dalam gedung ini dilakukan dengan cara menebarkan jerami di lantai gedung walet atau menimbun bekatul, jagung, gabah, dan gaplek. Di luar gedung, penyediaan pakan dapat dilakukan dengan menanam pohon penghasil serangga, menimbun sampah organik termasuk kotoran ternak, serta menumpuk jerami basah. Keberadaan kolam di sekitar roving area juga dapat memikat walet untuk memasuki gedung.
  • Teknik menggunakan sarang kertas
    Teknik ini memiliki tingkat keberhasilan mencapai 80%. Metode sarang kertas cenderung diterapkan di gedung yang mulai terisi oleh walet. Sarang imitasi ini dibuat dari kertas duplek yang dibentuk seperti mangkuk menyerupai sarang walet asli. Usahakan, kertas duplek ini jangan sampai tercemar oleh minyak, oli, atau zat kimia lainnya. Sebelum dipasang, sarang-sarang tersebut diberi air liur walet. Dalam radius satu meter dipasang sarang kertas minimal empat buah dengan jarak masing-masing 20-25 cm. Pemasangan dilakukan di sirip-sirip gedung, terutama di sisi yang terlindungi sinar matahari. Wallahua'lam...


Sumber : http://www.agromedia.net/Info/teknik-memancing-walet.html
Thanks for reading: CARA MEMIKAT WALET

0 komentar:

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails